"Ya Allah, bantulah aku mengingati-Mu, bantulah aku mensyukuri nikmat-Mu dan bantulah aku untuk mmperbaiki ibadah kepada-Mu. Ya Allah ya Tuhanku, berilah aku taqwa, dan bersihkanlah diriku. Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik yang membersihkan. Engkaulah pelindungku dan pemimpinku."

Ahad, 18 Julai 2010

Israk dan Mikraj di bulan Rejab, Syaaban tingkatkan amalan



Merasai kehadiran Allah dalam hati menjadikan kita sentiasa ada kawan, walaupun keseorangan, lebih-lebih lagi jika kita dikelilingi insan tersayang, kosongnya hati kita dari mengingati Allah akan membuat kita kesepian walaupun barada di tengah ramai orang, penuhi hidup dengan kasih sayang dan perhatian dari Allah..

Salam alaik..
Bulan Rejab sudah pun melabuhkan tirainya dan kini Sya'aban muncul tiba. Di dalam bulan Rejab inilah telah terjadi suatu peristiwa terhadap jujungan besar kita Nabi Muhammad s.a.w iaitu peristiwa israk dan mikraj. Allah berfirman dalam Surah al-Israa' pada ayat pertama yang bermula dengan subhanallah:
Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

Aku tidak mahu bercerita tentang israk dan mikraj keranaku pasti ramai yang sudah mengetahui apa yang sudah berlaku dalam peristiwa itu kerana kini masjid-masjid dan surau-surau giat bercerita tentang peristiwa itu, tidak kira semasa khutbah jumaat dan ceramah-ceramah. Seingat aku ketika aku di darjah 3, ustazahku ada bercerita tentang israk dan mikraj. Semoga kita dapat menghayati setiap perkara yang berlaku dan mengambil iktibar daripadanya dan kita dapat meningkatkan lagi amal ibadat dan takwa kita kepadaNya.

Bersabda Rasulullah saw maksudnya " Rejab adalah bulan Allah, Sya'ban adalah bulanku dan Ramadhan adalah bulan umatku." Sesiapa yang berpuasa dalam bulan ini dengan penuh ikhlas semata-mata mengharapkan rahmat dari Allah maka ia layak mendapat ganjaran dari Allah.
Tempoh hari aku ada mendengar di radio IKIM berkenaan bagaimana mahu menjwab persoalan orang-orang bukan Islam jika mereka menanyakan berkenaan bagaimana mereka ingin percaya akan kisah Rasulullah saw telah menunggang ‘buraq', seterusnya dibawa ke ‘Sidratul Muntaha’.
Maka seorang ustaz dari mentor Imam Muda (aku terlupa namanya) telah membuat satu analogi untuk menjawab soalan itu. Analoginya begini:

Ditakdirkan oleh Allah bahawa seekor semut dari semenanjung sedang berjalan-jalan dan termasuk ke dalam poket seluar seorang pemuda. Pemuda ini pula berada di lapangan terbang dalam perjalanan ke Sabah. Makanya pemuda ini tadi telah ber
sama-sama seekor semut ke Sabah tanpa disedari. Apabila pulang semula ke semenanjung, si semut tadi telah memanggil semua sahabatnya dan berkata "Aku baru sahaja pulang dari Sabah." Sahabat-sahabat mentertawakannya dan semua tidak percaya akan ceritanya. "Mana mungkin seekor semut boleh terbang sebegitu jauh hingga ke Sabah dengan kudrat yang terhad,"kata sahabat semut itu. Dari jauh kedengaran suara seorang sahabat yang lain,"Aku percaya, tidak mustahil dengan semua izin Allah."


Maka kesimpulannya tiada apa yang mustahil jika Allah berkehendakkan.Kun Fayakun!

p/s:Sebenarnya benda lain yang aku nak cakap,next entry adalah perkara sebenar yang aku mahu sampaikan kerana sudah tertunda dari bulan lepas..InsyaAllah..perkongsian
..Update status: Aku kini sedang sibuk membeli belah, beli itu dan ini..Tak menang tangan aku dibuatnya, aku memang gemar membeli belah..

4 comments:

faiq berkata...

shoping2. heh.

Norashikin Abdullah berkata...

yup my fav

noornzra berkata...

analogi tu smart gile.

ekin suke shopping? same!!

Norashikin Abdullah berkata...

smart kan..hehe
yeah shoping sinonim dgn kaum hawa hehe