"Ya Allah, bantulah aku mengingati-Mu, bantulah aku mensyukuri nikmat-Mu dan bantulah aku untuk mmperbaiki ibadah kepada-Mu. Ya Allah ya Tuhanku, berilah aku taqwa, dan bersihkanlah diriku. Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik yang membersihkan. Engkaulah pelindungku dan pemimpinku."

Rabu, 10 Ogos 2011

Dapat tengok baby lahir depan mata ^^

Alhamdulillah, tamat sudahlah pengajianku untuk tahun ini, sedang meghitung hari untuk pulang ke Malaysia, tidak sabar untuk bertemu emak, ayah dan adik-adik, rindu wajah-wajah yang kusayang. ^^

Teringat akan soalan terakhir emak sewaktu menelefonku, "Kakak dah kemas beg nak balik belum?" Di dalam hatiku, "Awat la mak tanya soalan ni punya awai, lambat lagi kot anak dia nak balik, kot ya rindu sangat pun." tetapi itu hanyalah jawapan yang terzahir di hati bukan di mulut lalu aku membalas,"Belum lagi mak, nanti kak kemas na." "Mira, hari ni berapa hari bulan?" tanyaku seolah-olah telah terlupa segala hari dan tarikh yang wujud sewaktu di Masjid Az-Zahra. Itu masjid yang seringaku kunjungi untuk solat terawih. Masjid yang betul-betul berhadapan dengan rumahku. Kalau merangkak dalam empat lima rangkak, insyaallah sampai betul-betul depan pintu masjid. Kalau nak bergolek, dalam enam tujuh golek, insyaallah masuk terus dalam masjid. Kebiasaannya aku berjalan kaki, dalam satu dua langkah kalau langkah korang dalam satu meter setengah. Kalau langkah aku, dalam empat lima langkah sudah cukup untuk berada di hadapan pintu masjid.Aku tak tahu la kalau ada orang saje-saje naik motorsikal ataupun kereta ke sesuatu tempat yang hanya di hadapan mata. "10hari bulan, kenapa?" balas sahabatku. "Eh tak sedar, lagi lima hari nak balik, patutlah mak asyik tanya dah kemas beg ke belum." aku tersenyum di dalam hati. Perasaan berbunga-bungi hendak pulang ke Malaysia.

"Kakak, mak tengah buat kuih raya ni," beritahu emakku dengan nada suara yang ceria. "Yeke, besnya, mak buat kuih apa?" " (nama kuih yang mak aku sebut, langsung aku tak ingat sebab pelik sangat namanya,)"sebut emakku. "Ape dia mak, mak buat kuih apa?" Bukan aku yang pekak, nama kuih tuh yang pelik sangat. Over taw orang yang mula-mula buat resepi dan bagi nama tuh. Pelik-pelik je nama kalau baca buku resepi kuih raya. 'Biskut Jalinan Kasih', 'Biskut Mawar Mekar', 'Biskut Ombak Rindu.' Haa lebih kurang macam tuh la nama biskut yang emak aku sebutkan tuh. Nama biskut ke tajuk novel cinta nih? Konfius juga. Lalu aku pun berpura-pura dengar, kesian pula emak nak ulang nama biskut sampai sepuluh kali. "Mak, nak buat banyak lagi ni. Nanti kakak balik, kita buat sama-sama."kata emakku. Mendengar kata-kata emakku itu, bertambah-tambahlah perasaan tidak sabarku untuk pulang ke Malaysia.

"Kakak balik na, nanti kita pi shoping raya sama-sama. Haikal dah beli baju raya, seluar raya, kasut raya. Semua dia punya 600 lebih." kata ayahku. Terkejut beruk
aku yang mendengar perihal shoping Muhammad Haikal Hakimi yang baru berusia 4 tahun itu. Baju budak-budak yang berjenama mahal kan. Apalah yang budak kecik ni shoping. Grgrrrr.

Cerialah dengan bersyukur atas segala nikmat Allah kurniakan kepada kita. Senyumlah agar alam turut tersenyum kepadamu. ♥♥♥♥♥♥♥♥♥

Tahun ini tanpaku duga aku pulang ke Malaysia. Padahal sebelum ini, aku memang tekad dan nekad untuk beraya di Mesir. Apakan daya emak dan ayah rindukan anak sulungnya yang comel dan baik hati. (masuk baku angkat sendiri) Jadinya agak di saat-saa
t terakhir jugalah aku membuat keputusan dan membeli tiket kapal terbang (tak kan kereta api pula ye). Alhamdulillah mujurlah tiketnya masih ada dan masih murah. Kalau tak tah
un ni, menangis-nangis lah aku sambil berwebcam dengan emak ayah. Sedih melihat saudara mara sibuk mencicah ketupat dengan rendang. Rindunya ketupat tok. Ketupat tok tak da sapa boleh kalahkan. Lemang tok wan terbaik punya. Nantikan kepulangan cucu kesayanganmu ini.

Kalaulah aku tahu yang aku nak balik tahun ni, bolehlah aku mendaftar diri di Kementerian Kesihatan Malaysia untuk membuat attachment. Biarpun aku baru bergelar first year medical student. At least dapat belajar something kan. Teringat akan pesan senior-senior, "Tak pe wat je attachment, walaupun baru pre clinical year, sebab kalau doctor tanya dan kita tak tahu, tak kene marah, tapi kalau dah clinical year, buat attachment, doctor tanya soalan dan kita tak tahu, kene marah time tuh." Tak mengapa, pengalaman melihat baby lahir di depan mata tahun ini sudah cukup menggembirakanku.

Ya Allah limpahkan rezekiMU kepadaku dan permudahkanlah segala urusanku... Ameen ya rabb ^^

Kalau tak dpt hari ni, maksudnya Allah nak bagi nanti...Allah nak bagi yang l
ebih baik ^^ Gambatte neh.

Alhamdulillah pertama kali di dalam hidupku, aku dapat melihat secara live baby dilahirkan secara normal dan juga C-section (Cesarean section). Perasaan yang sangat berdebar-debar ketika melangkahkan kaki ke hospital. Medical student dibenarkan masuk dengan syarat perlu memakai white coat. Ketika itu pukul 10.30 malam di Mesir, sengaja kami memilih waktu itu kerana kebanyakan kes berlaku pada waktu malam. Kami ke ke tingkat bawah dan meluru masuk melihat delivery room. Kosong ketika itu belum ada lagi patient yang ingin bersalin. Jadi kami ke bilik lain yang mana bilik itu meletakkan baby yang baru sahaja dilahirkan. Comel kecik je. Kami berjalan hingga ke penghujung koridor melihat wajah-wajah ibu yang gembira selepas melahirkan anak. Kami patah balik dan ke waiting room. Kedengaran beberapa ibu yang menjerit kesakitan. Baby mereka sedang menendang perut untuk keluar. Kami bertanyakan doctor dan doctor memberitahu bahawa mereka lambat lagi untuk melahirkan anak kerana pintu rahim baru terbuka 2-3 cm.
Bayi yang baru sahaja dilahirkan.

Tanpa melengahkan masa. Kami bergegas ke lif yang menuju ke tingkat 3 untuk melihat baby lahir secara c-section. Alhamdulillah kami tiba tepat pada masanya, pembedahan baru sahaja hendak berjalan. Kami terus masuk ke dalam delivery room itu. Sebaik sahaja aku masuk ke dalam bilik itu, bau darah segar belegar-legar di hidungku. Kelihatan
pesakit sudah dibius oleh doctor, pesakit sedar cuma dibius agar tidak merasa sakit sewaktu operation nanti. Pandangan pesakit juga telah ditutup dengan sehelai kain yang diikat antara dua tiang. Apabila peralatan telah siap doctor melakukan horizontal incision pada perut ibu tersebut. Doctor mengoyak bukaan perut yang telah dipotong, peristiwa ini agak ngeri untuk diceritakan. Ketika itu aku mendengar si ibu berdehem dengan kuatnya. Air mata aku tidak semena-mena mengalir terkenangkan akan pengorbanan seorang ibu. Setelah berlapis-lapis perut dikoyak akhirnya air ketuban pun pecah dan terdengar suara baby. Seorang baby lelaki selamat dilahirkan. Doktor mengeluarkan placenta dan membersihkan semula rahim dan perut si ibu tadi sebelum menjahitnya. Mata yang melihat tentulah tidak sama dengan si ibu yang menanggung sakitnya.
Keadaan c-section, kain digunakan untuk mencuci dan melap darah.
Before either procedure, the mother is prepped and given pain medication. This usually comes in the form of an epidural, which numbs the mother from the abdomen down but leaves her awake for the birth of her child. In the operating room, the mother is covered with surgical drapes that block her view of the surgery.

To do a cesarean section, the doctor makes an incision. Usually it is a horizontal incision, made low across the belly, just above the pubic hair line. This may be called a “bikini cut.” Sometimes the incision is vertical, from the navel down to the pubic area.

Selepas itu, kami turun semula ke tingkat satu tadi dan bergegas ke delivery room. Kelihatan dua orang ibu sudah selamat melahirkan bayi mereka. Kami terlambat dan kami berpatah balik semula ke waiting room lalu sahabatku bertanya pada doktor masih ada yang akan bersalin lagi? Doktor memberitahu seorang namun pintu rahimnya baru terbuka 2-3cm . Jadi kami semua mengambil keputusan untuk pergi minum dahulu dan datang semula hospital selepas habis minum. Setiba kami kembali di hospital. Pintu wad ditolak dengan ganas dan muncul seorang makcik berniqob duduk di atas wheel chair mengerang kesakitan untuk melahirkan anak. Mak cik itu terus dibawa ke delivery room dan jeritan sakit makcik itu sehingga hari ini masih lagi terngiang-ngiang di ingatanku. YA RABB...........!!!!!! YA RABB.............!!!!!!!!. Jeritan makcik itu mengegarkan satu wad dan meremang bulu romaku. Tergambar kesakitan melahirkan anak itu. Teringat akan emak, "Dulu emak pun mesti macam ni masa nak lahirkan aku, Ya Allah kesiannya emak, bertarung nyawa," aku bermonolog menghilangkan rasa takut di hati melihat delivery secara normal itu. Seorang bayi lelaki selamat dilahirkan. Gembira makcik itu tidak terkata. Akhir kata, pancit menaip lama-lama, berbuatlah baik pada ibu bapa.

Firman Allah (SWT): ' ... Janganlah kamu sembah kecuali Allah (SWT) dan kepada kedua ibu bapa kamu hendaklah kamu berbuat baik (kepada mereka) ...' [Ayat 83, Surah al-Baqarah]

5 comments:

alief_kaizer berkata...

salam ekin, kaifa hal? dh lme x dgr kabar..best baca entri ni setelah sekian lama... hhu,

naurah berkata...

salam alaik ekin..kemana menghilang yang?....subhanaAllah , seronoknye dpt tengok ibu bersalin....betapa besarnya pengorbanan ibu...itulah keistimewaan seorang insan bernama wanita....pengisian yang mantop....alhmdulillah dapat blek juga....ngeee

Fathullah Al-Haq berkata...

لا يكلف الله نفسا الا وسعها

bukti bahawa dua2 Allah ciptakan sama hebat, ada peranannya msg2.. sbb tu Islam sgt memuliakan wanita berbanding agama2 yg lain, kerana wanita itu sendiri mulia Allah ciptakannya.. Artikel yg sgt mantap.. sgt comel telatah haikal ;)

sHeRa_ShErA berkata...

Pengalaman paling bermkna.. Manfaatkan sepenuhnya ye pngalaman nie ekin..

Harishah Halim berkata...

scroll laju2 sbb dah tau ceritanya :p