"Ya Allah, bantulah aku mengingati-Mu, bantulah aku mensyukuri nikmat-Mu dan bantulah aku untuk mmperbaiki ibadah kepada-Mu. Ya Allah ya Tuhanku, berilah aku taqwa, dan bersihkanlah diriku. Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik yang membersihkan. Engkaulah pelindungku dan pemimpinku."

Khamis, 13 Januari 2011

Terdiam, Tak sedih, Tapi dah berkaca

بسم الله الرحمن الرحيم

Minggu ini, moodku seakan sedang berlari-lari di atas satu landasan. Adakalanya ia berlari perlahan dan adakala berlari laju. Mujur moodku itu belum terkeluar daripada landasan. Aku tetap meneruskan perjalanan sambil menyusun langkah agar tidak kelihatan sumbang. Teringat pesan sahabatku, "Ekin kan kuat." "Ekin kan kata nak jadi kuat." "Ekin kena kuat." Ya, betul tuh. Aku kena kuat, sampai bila nak jadi macam ni tetapi dalam mulut sibuk mengingatkan hati supaya terus kuat, air mataku tumpas juga tatkala mengadu padaNYA. Air mataku tumpas lagi ketika dipujuk ayat-ayat cintaNYA.

Life's changing every moment...Life is now a shade...Life is now sunshine "every moment on earth...live life to fullest...Whatever time you have is yours...for tomorrow might never come

Menarik analogi kakak naqibah aku berikan, hidup ini umpama sebuah permainan. Andaikan permainan yang dimaksudkan adalah bola jaring.

Pertama sekali, apabila kita setuju untuk bermain bola jaring bererti kita telah bersetuju untuk menerima Islam sebagai cara hidup kita.

Di dalam permainan bola jaring ada undang-undangnya tersendiri seperti tak boleh pegang bola lebih dari 3 saat, tak boleh gerakkan kaki dan lain-lain. Begitu juga ceritanya dengan Islam, Islam juga telah menggariskan syariat-syariat yang kita semua perlu patuhi.

Di dalam sebuah permainan, ada menang dan ada kalahnya. Dalam kita makan, minum, belajar, ibadah, kerja dan tidur, ada juga saat duka dan tawa.

Di dalam permainan, kita berkerjasama dan berukhwah untuk menjaringkan gol. Begitulah juga kita sekarang, berukhwah dan bekerjasama tidak lain dan tidak bukan kerana ingin mencapai matlamat kita semua.

Setiap pemain memegang posisi masing-masing dan mempunyai peranan yang tersendiri. Kita juga punya tanggungjawab dan peranan kita.

Aku sibuk mengunyah fatira coklat ( roti bersalut coklat seperti roti canai) ketika mendengar tazkirah dari kakak naqibah. Hehe..

Buku menjerit namaku: Norashikin, sila study sekarang. Esok ada meeting rumah sukan Hornet sempena Family Day Tanta :)

##SESUATU TELAHPUN TERJADI##

Kenapa aku cakap aku tolak ye? Patutnya aku terima la kan.Ye, aku terima. Andai itu takdirNya. Aturan Allah itu cantik :D

9 comments:

MiztER MURTphalanx! berkata...

Salam,akhirnye berjaya jadi peng-comment pertama!

Menarik analogi2 tu..
Rase cm nak share kat fb je.. boleh?
heHE~



Terus tabah...

Norashikin Abdullah berkata...

wslm..haha tengkiu murt
oh sile2..
yeah terus tabah..all the best exam nnt murt

Tanpa Nama berkata...

Maria, tahanlah hatimu. biar sekuat mana ia mahu pecah, tahanlah! :)

Fahri, cuba buka mata kejap, tgk hakikat yg ada kat dpn.

alief_kaizer berkata...

hidup ini byak bermain...
adkah?

Tanpa Nama berkata...

ekin, rindu kaaau :'(

Tanpa Nama berkata...

ekin, rindu kaaau :'(

Norashikin Abdullah berkata...

tanpa nama :)

alif tanya soalan ke tuh?

siapakah anda wahai tanpa nama..ika ke?

mahie berkata...

ekin. tuu mahie lah. haha

Norashikin Abdullah berkata...

mahie..aku rindu hang jugsk :((