"Ya Allah, bantulah aku mengingati-Mu, bantulah aku mensyukuri nikmat-Mu dan bantulah aku untuk mmperbaiki ibadah kepada-Mu. Ya Allah ya Tuhanku, berilah aku taqwa, dan bersihkanlah diriku. Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik yang membersihkan. Engkaulah pelindungku dan pemimpinku."

Rabu, 13 Januari 2010

Hidup ini tidak pernah terjangkakan

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani..
Pagi tadi aku membelek-belek semula diariku yang telah lama kutinggalkan. Mungkin sahaja di rumah kurang sesuai untuk aku menulis diari. Mungkin sahaja. Sedang aku menyelak smabil tersenyum melihat tulisan tangaku yang aku ukirkan ketika kegembiraanku dan kesedihanku, jatuh sekeping nota ke pangkuanku. Nota yang sepatutnya aku berikan............tak mengapalah. Begini tulisannya:

Jangan sesekali kesombongan kata hati terdetik untuk menjangkakan hidup, kerana hidup ini tidak pernah terjangkakan. Bawalah dirimu, nafasmu, hidupmu dan perjalananmu menyelusuri jalan berturapkan paksi ketulusan. Pasti tuhan menyediakan sesuatu yang indah untukmu di hadapan. Jangan berhenti melangkah selagi belum ditemui kejayaan hakiki, sebelum denyut nadi bungkam terhenti.
Engkau ingin tahu sesuatu? Ajaibnya waktu, masa lalu yang menyakitkan lambat laun akan menjelma menjadi nostalgia indah yang tidak ingin dilupakan. Merungkai kata-kata dan satu persatu mimpi-mimpi yang tidak akan pernah terlenyapkan....

Lewat-lewat minggu ini, tidurkan malamku sentiasa ditemani lagu Ayushita itu. Gara-gara menonton filem Ketika Cinta Bertasbih. Aku jatuh cinta dengan melodi dan bait-bait kata dalam lagu itu. Walaupun lagu itu tiada kena-mengena dengan diriku. Walau aku senyum bukan berarti..Aku selalu bahagia dalam hari..(aku sedang menyanyi...lala..).

Cuti yang amat membosankan ini pernah mebuatkan aku terasa bagaikan tinggal di dalam balang kaca. Aku mampu melihat manusia di dunia luar. Penuh dengan pelbagai ragam dan gayanya namun apabila aku memanggil mereka, tiada siapapun yang mendengar panggilanku itu. Kala mentari tak lagi bersinar, saat awan hitam menghampiriku, tika rama-rama tidak lagi mampu terbang keriangan. Sahabatku hadir mencerahkan mentari, menjelmakan awan biru dan mebuatkan rama-rama mampu terbang keriangan. Katanya tarbiah dari Allah, Allah bagi kita rasa semua itu, belajar dari pengalaman bukan? Ya aku akan sentiasa ingat pengalaman merupakan guru paling terbaik untuk kita. Bukankah Allah telah berfirman dalam kitab suciNya:

Allah tidak akan membebankan seseorang melainkan dgn kesanggupannya.
Allah did not promise that life would be easy,but He promised that He will be by our side,in every step we take...to support and help us...as long as we are in His path...seeking and hoping...dying to gain His love and mercy....

4 comments:

harishah halim berkata...

kesatlah air matamu
moga esok ada hari yg indah
senyumlah seadanya
semoga saja ada yg membalas :)

Norashikin Abdullah berkata...

terharuu
waaa tengs isha

dinie syafira (; berkata...

pegilah amik lesen ekin.

Norashikin Abdullah berkata...

tu la , nnt ekin ckp kat mak
hehe
tengs dinie