"Ya Allah, bantulah aku mengingati-Mu, bantulah aku mensyukuri nikmat-Mu dan bantulah aku untuk mmperbaiki ibadah kepada-Mu. Ya Allah ya Tuhanku, berilah aku taqwa, dan bersihkanlah diriku. Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik yang membersihkan. Engkaulah pelindungku dan pemimpinku."

Selasa, 22 September 2009

Zaman kecik-kecik

Assalamualaikum..
Maka janganlah disempitkan maksud yang beragama itu hanya pada mereka yang berlabelkan 'jenama TAHU agama' tetapi apa yang lebih penting ialah mereka yang MAHU dan terbukti pada perbuatan hariannya dia sentiasa berusaha menuju MAMPU.

Dia mungkin seorang ustazah..
Dia juga mungkin seorang jurutera dan doktor.
Dia mungkin bertudung labuh.
Dia juga mungkin belum bertudung,
tetapi sentiasa mencari jalan untuk menujukesempurnaan kebaikan.

Dia seorang yang membuka dirinya untuk dibimbing dan diajar. Seorang yang 'teachable'. -Abu Saif-


Untuk entry kali ini,ribuan maaf kupinta kerana bahasa yang aku gunakan dalam setiap entryku berubah-ubah. Sekejap ana, sekejap aku, tidak mengapalah, kedua-duanya tetap membawa maksud yang sama iaitu saya. Indah mempelajari bahasa arab kan. Bahasa arabkan bahasa syurga. Dahulu sewaktu menengah rendah, aku ambil subjek bahasa arab. aku tidaklah begitu hebat jikalu nak dibandingkan dengan sahabat-sahabatku yang lain ketika itu tetapi aku cukup berasa gembira kerana bila kita membaca al-Quran, kita akan mudah faham walaupun bukan makna keseluruhan ayat. al-Quran tafsirkan ada, jangan pemalas nak pergi buka al-Quran tafsir tu. Bila kita tahu cerita apa yang terkandung dalam kalam Allah tu seronok tahu.


Mungkin jika aku masih di SMKA(P) al-Mashoor itu, aku akan mengambil Bahasa Arab tinggi..whoa..dasyat tuh ekin..hehe..Teringat aku di bangku sekolah rendah, Ustaz Iskandar yang mengajar bahasa arabku ketika itu. Itulah pertama kali aku diperkenalkan dengan segala benda dan anggota badan dalam bahasa arab. Eh, teringat pulak Ustaz Mursyadi yang sangat suka menyakatku di dalam kelas dan Ustazah Hashimah yang sangat garang, kalah harimau.Aku ingat lagi ketika itu aku dalam kelas 2 Jingga. Ramai sangat yang diperlinya hari itu kerana tidak memakai tudung termasuklah aku. aku ingat lagi kata-katanya " Nanti rambut-rambut ni semua jadi ulat kat akhirat kelak." Maka ramailah yang tunduk kepala ketika itu kecuali aku yang ketika itu berazam nak bawa tudung pada esok harinya. Masyaallah, kelakar kalau dikenang semula. Sewaktu darjah 3, aku ingat lagi, aku pakai tudung hanya untuk 3 hari. Semuanya gara-gara ditegur oleh rakanku yang mengatakan muka aku macam nenek bila aku pakai tudung. Kurang asam punya kawan, menjatuhkan semangat aku nak pakai tudung je.Pemikiran budak-budak barangkali. Maafkanlah aku dan dia ya Allah.

Ketika darjah 5 aku nekad untuk memakai tudung. Ustaz Mursyadi, orang pertama yang menegur aku bila aku memakai tudung. " Eh Syikin dah pakai tudung, cantik sampai ustaz cari tak jumpa." Tergelak aku ketika itu. Namun ceritaku memakai tudung hanya di sekolah. Di luar jawapannya tidak. Bila jumpa kawan-kawan lelaki lari. Segan. Hidup macam pelarian. Entah ape2 je..hehe..Suatu hari, emakku berkata padaku, " Kakak, kakak dah besar, jadi kena pakai tudung." Ayahku jua berkata benda yang sama. Aku diam tidak berkata apa-apa. Aku tahu menutup aurat itu kewajipan bagi setiap umat Islam. Dalam hati aku bermonolog, macam mana dengan baju-bajuku, dress, skirt, macam mana nak pakai rantai, subang,sepit rambut dan segala-galanya yang berkaitan. aku terdiam lagi dan terus tidak mahu memikirnya.Jahilnya..toink.Sehingga tibalah masa, alhamdulillah. aku masih diberi nur itu. Aku nekad nak berubah.

Ya Allah
biarlah lambat aku melakukan perubahan itu
namun biarlah ianya istiqomah hingga ke akhir hayatku
tetapkanlah imanku
Janganlah kau pesongkan hatiku
setelah Kau kurniakan petunjuk kepadaku
Moga aku sentiasa tetap di jalanmu
amin


4 comments:

harishah halim berkata...

bismillahirrahmanirrahim
rabbanaa laa tuzik quluu banaa bagda izhadaitanaa wahablanaa milladun karahmah innaka antal wahaab...

dengan nama Allah yang Maha pengasih lagi Maha penyayang
Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau pesongkan hati kami setelah Engkau beri petunjuk kepada kami dan kurniakanlah kami limpah rahmat dari sisi-Mu. sesungguhnya Engkau jualah Tuhan yang melimpahkan ruah pemberian-Nya..

ekin, ni doa mohon ketetapan hati :)

Norashikin Abdullah berkata...

haaa..ekin tahu
ok..tengkiu isha

harishah halim berkata...

akif kata dia tergelak baca post ni

Norashikin Abdullah berkata...

hahaha..yeke
ekin ada wat lwak ek kat pos nih