"Ya Allah, bantulah aku mengingati-Mu, bantulah aku mensyukuri nikmat-Mu dan bantulah aku untuk mmperbaiki ibadah kepada-Mu. Ya Allah ya Tuhanku, berilah aku taqwa, dan bersihkanlah diriku. Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik yang membersihkan. Engkaulah pelindungku dan pemimpinku."

Khamis, 10 Disember 2009

Bagaikan tidak percaya

Salam alaik
Bila aku sendirian, terfikir aku akan hidupku masa akan datang, bagaikan tidak percayakan, yang umurku bakal menjengah 18 tahun, aku bukan lagi bergelar pelajar sekolah menengah, aku tak perlu lagi memakai uniform sekolah, aku tak perlu lagi membawa buku-buku teks ke sekolah, aku tak lagi beratur di dewan makan, aku tak jumpa lagi junior-juniorku, aku tak jumpa lagi guru-guruku, aku tak jumpa lagi sahabat-sahabatku.



Aku nangis masa tu kat surau, ustaz Tony ada cakap " Kamu semua ni warna-warna dalam hidup ustaz, Ustaz memetik kata-kata HAMKA: Aku tidak bangga apabila anak muridku menjadi seorang doktor, aku tidak bangga anak muridku menjadi peguam tetapi aku bangga bila anak muridku datang bertemu denganku semula."

(Mengenang kembali memori Ramadhan tahun ini, ya Allah ekin, lama punya cerita, suka hatilah)
Di Teres Teratai tadi (itu dewan makanku) sementara menanti masuk azan masuknya waktu berbuka, aku terdengar perbualan rakan-rakanku. "Eh sekejap je kan, dah nak habis Form 5, nanti dah masuk universiti." " Itu la kan, dulu masa kecil-kecil macam tak tau ape-ape je, ambil UPSR pun tak tahu apa fungsinya." Teringin aku untuk turut serta dalam perbualan itu, namun aku, mahirahdan ieka senyap sahaja duduk di meja itu. Aku khusyuk mendengar nasyid yang diputarkan oleh BADAR sementara menanti masuknya azan Maghrib. Kemudian, aku juga mula terfikir tentang apa yang mereka perkatakan. Dahulu ketika masih di bangku sekolah rendah (darjah 4), aku telah memasang azam untuk memasuki MRSM kerana banyak cerita yang bagus-bagus, aku dengar dari guru-guruku dan rakan-rakanku. Sekolah itu macam itulah, macam inilah. Aku ingat lagi, pada tahun yang aku bakal menduduki UPSR, dua bulan sebelum UPSR, aku tak dibenarkan menonton televisyen.Setiap minggu ayah beli buku latihan baru sampaii tak tahu nak beli jenama apa dah, sebab semua dah beli.Habis semua aku buat termasuklah surat khabar DIDIK dan portal utusan. Alhamdulillah, dapatlah akhirnya, impianku nak belajar di MRSM.


p/s: sorry cuz lately ni, entriesku berkisar pasal sahabat dan hostel life saje, nanti dah tak jumpa dah sebab dah masuk alam baru pulak..hehe

8 comments:

Baihaqi berkata...

selamat memasuki alam baru... :)

Norashikin Abdullah berkata...

hehe
ok..ok

RuGGers |8| berkata...

words Hamka tu pn ade a teacher said to us right before ktrg SPM..sudah la tu..jgn dikenang2 lagi.. ni kt cni dh sedih dh ni..tsk tsk tsk... @_@

Muhammad Firdaus Bin Md Fauzi berkata...

dunie ini kecil aje ekin..
setiap pertemuan ade perpisahannye..
dan setiap yang berpisah,
akn dtemukan kmbli..

Norashikin Abdullah berkata...

to muhammad firdaus
waaaa..sedey ayat ko
ok fidot
tengkiu

harishah halim berkata...

isha hbs chemistry je trs nangis :P

Muhammad Firdaus Bin Md Fauzi berkata...

nak taw x..
pg paper chem..
akui selawat kat surau smpi nanges..
azan pown nak nanges dah..
then, kjut bdk2 sbuh pown msh sebak lg..
dah terase dah kehilangan 2 dr awl pg lg..
sedeyh sgt..

Norashikin Abdullah berkata...

to isha
..yeke
bgusnya
npe ekin relaks je
ekin mse nk blik bru rse sebak

to firdaus
huish lagi awal ko rse sedey nih
bgus2