"Ya Allah, bantulah aku mengingati-Mu, bantulah aku mensyukuri nikmat-Mu dan bantulah aku untuk mmperbaiki ibadah kepada-Mu. Ya Allah ya Tuhanku, berilah aku taqwa, dan bersihkanlah diriku. Sesungguhnya Engkaulah sebaik-baik yang membersihkan. Engkaulah pelindungku dan pemimpinku."

Isnin, 1 Februari 2010

Ketika cinta bertasbih, Tuhan beri aku cinta, Ku menanti cinta

(Sebahagian OST Ketika Cinta Bertasbih)
Ketika cinta bertasbih
Tuhan beri aku cinta
Ku menanti cinta…

Assalamualaikum semua...
Setiap hari aku membelek-belek blogku, otakku sudah kepenatan memifirkan apa jua mahu kusumbatkan ke dalam blogku ini. Sedih aku lihat kerana tidak berupdate. Jikalau post terdahulu (klik sini) aku pernah bercerita tentang filem Ketika Cinta Bertasbih dan kini muncul pula sambungan dari filem itu, Ketika Cinta Bertasbih 2. Semalam jua kukhatam menonton cerita itu di You Tube (klik sini). Terima kasih aku ucapkan kepada Kak Rusyie. Sudah tak terkira berapa kali aku menitiskan air mata, aku sedih melihat banyak betul dugaan yang menimpa Abdullah Khaerul Azzam (watak utama). Akhirnya memang sudah tertulis jodoh olehNya bahawa Abdullah Khaerul Azzam bersama Anna Althafunnisa. Bersama ini aku sertakan sinopsis buat mereka yang berminat untuk menontonnya:

Sembilan tahun berpisah dengan ibu serta adik-adiknya membuat kepulangan Azzam dari Kairo memiliki sensasi yang luar biasa. Kerinduan yang meluber dari dadanya begitu menggelegak. Rindu kepada keluarga, rindu kepada negeri tercinta, rindu kepada senyum-senyum yang kerap semringah dari penduduk negerinya, meski dalam keadaan paling menderita sekalipun, membuatmua bergairah melangkahkan kaki di lantai bandara.
Lulus S-1 dari sebuah perguruan tinggi yang memiliki pengaruh wibawa “kealiman”, tidak menyebabkan Azzam mendapat kemudahan dalam segala urusan. Dia bahkan gamang untuk mendapatkan pekerjaan yang pas. Belum lagi cibiran tetangga yang mengira bahwa lulusan Al-Azhar University otomatis menjadi kiyahi, atau ulama besar. Itu kenapa Bu’e Malikatun, sang ibu menjadi gelisah, bahkan menyuruh adik Azzam, Husna untuk mencarikan pekerjaan, apa saja yang penting asal kesannya bekerja, keluar dari rumah. Dengan latar belakang pengalaman berwirausaha selama di Mesir, Azzam pun tidak patah semangat untuk membangun usahanya sendiri.
Tetapi bagaimana dengan menikah, hal yang selalu disinggung oleh ibunya. Wanita yang ia dambakan, Anna Althafunnisa telah dipinang sahabatnya sendiri. Sedangkan dengan Eliana yang jelas-jelas menaruh hati padanya belum bisa ia terima, karena ia masih mendambakan wanita muslimah. Azzam pun berusaha mencari tambatan hatinya, walaupun cukup banyak hambatan yang ia hadapi, yang kemudian membuatnya hampir putus asa. Bagaimanakah kelanjutan perjalanan cinta dan hidup Azzam ?..
Lalu bagaimana nasib pernikahan Anna & Furqon, mengingat Furqon masih menyimpan rahasia besar dalam hidupnya ?.. Akankah Eliana tergerak hatinya untuk menjadi wanita muslimah seutuhnya dan mendapatkan cinta Azzam ?..

Sebenarnya aku sendiri belum berkesempatan membaca novelnya atau mungkin juga dengan lain katanya, aku malas. Penatlah mencari novel di kedai-kedai buku tetapi tidak juga kutemui kerana kehabisan stok. Mana tidaknya novel ini sudah lama keluar di pasaran. Aku sahaja yang baru terkedek-kedek mahu membelinya..hehe..tetapi tidak mengapa bagi mereka yang ingin mebaca novelnya tanpa mahu membelinya (klik sini).

CERITA ISLAMI YANG SUNGGUH MEMBANGUNKAN JIWA PEMBACA NOVEL DAN PENONTON FILEMNYA !!

6 comments:

S.tia Aisar berkata...

kau copy rumusan die ke?

Norashikin Abdullah berkata...

a,aa hehe tu sbb dlm bhsa indon
mls nk taip jgak dgn kata lainnya

harishah halim berkata...

haha.
spe nak tau.
ekin habiskan sekotak tisu tgk cite ni. haha.

Norashikin Abdullah berkata...

alamk kantoi
ini namanya berangan menjdi heroin crta tuh
trlebih plak pnghayatan
hehe

assyuhada berkata...

salam ekin...heh sedeyh sgt ek?huhu saye x tengok pown lagi film ni...entahlah...bukan tamau...tp terbawa- bawa rase x best bile tengok film ayat2 cinta yg hangat dipasarkan bbrp thn lalu... bukan x best ape...cume tu r, saye sgt suke menghayati sesebuah naratif melalui pembacaan sbb kite ble imagine ape2 je...sesuai dengan da way author tu smpaikan ceritanyerr..tp bile dah adapt to film...huhu pelakon2 nye betol2 x suits dgn ape yg kite imagine....huhu merapu jer memalam ni...heh saje nk seru ekin...bacela novel dier...best!

Norashikin Abdullah berkata...

hehe, a,a ok nnt ekin try bc nvelnya
btway tengss